p4tkmatematika.org

ARTIKEL

Mengembangkan Kecakapan Abad ke-21

October 31, 2011 by admin in Pendidikan with 2 Comments

Pembelajaran di Abad ke-21 sekarang ini hendaknya disesuaikan dengan kemajuan dan tuntutan yang ada. Salah satu pembelajaran yang mungkin dapat dilakukan adalah pembelajaran yang berpusat pada siswa. Pembelajaran yang berpusat pada siswa berbeda dengan cara tradisional yaitu pembelajaran yang berpusat pada guru, dalam arti bahwa keduanya mempunyai pendekatan berbeda dalam isi, instruksi, lingkungan kelas, penilaian, dan teknologi. Berikut beberapa ciri-ciri kecakapan abad ke-21 di berbagai tempat.

Di tempat kerja abad ke-21, para pekerja:

  1. Menganalisa, mengubah, dan menciptakan informasi
  2. Bekerjasama dengan rekan kerja untuk menyelesaikan masalah dan membuat keputusan
  3. Mengerjakan berbagai tugas rumit dengan menggunakan teknologi canggih

Di  rumah-rumah abad ke-21, para keluarga:

  1. Menikmati hiburan dengan menonton, menciptakan, dan berpartisipasi di berbagai media
  2. Membuat keputusan untuk membeli sesuatu dengan mencari informasi di internet
  3. Saling berhubungan dengan teman dan keluarga melalui berbagai macam teknologi.

Di tengah masyarakat abad ke-21, penduduk:

  1. Menggunakan internet untuk selalu mengetahui berita lokal, nasional,dan internasional
  2. Berkomunikasi dan mengajak yang lain mengikuti pendapat mereka dengan menggunakan berbagai macam teknologi
  3. Mematuhi peraturan-peraturan pemerintah tanpa meninggalkan rumah mereka.

Sekolah-sekolah di abad ke-21 tidak sekedar harus menyiapkan siswanya untuk bekerja di tempat kerja masa kini, tetapi para gurunya juga harus mengikuti perkembangan cara siswa dan keluarganya menggunakan teknologi dalam kehidupan mereka sehari-hari.

Di sekolah-sekolah abad ke-21, para siswa:

  1. Mengerjakan tugas-tugas rumit dan penuh tantangan yang mengharuskan mereka berpikir tentang pelajaran secara mendalam dan mengatur cara belajar mereka sendiri
  2. Bekerjasama dengan teman, guru, dan para pakar dalam tugas-tugas penting dengan menggunakan pemikiran tingkat tinggi
  3. Menggunakan teknologi untuk membuat keputusan, memecahkan masalah, dan menciptakan gagasan baru.

Untuk membantu para siswa mencapai tingkat partisipasi penuh di masyarakat, guru harus memusatkan perhatian pada kecakapan-kecakapan di abad ke-21, yang terdaftar di bawah ini, dan membantu para siswa beradaptasi terhadap perubahan sosial dan teknologi:

1. Akuntabilitas dan Kemampuan beradaptasi

Menjalankan tanggungjawab pribadi dan fleksibitas secara pribadi, pada tempat kerja, dan hubungan masyarakat; menetapkan dan mencapai standar dan tujuan yang tinggi untuk diri sendiri dan orang lain; memaklumi kerancuan.

2. Kecakapan Berkomunikasi

Memahami, mengelola, dan menciptakan komunikasi yang efektif dalam berbagai bentuk dan isi secara lisan, tulisan, dan multimedia.

3. Kreatifitas dan Keingintahuan Intelektual

Mengembangkan, melaksanakan, dan menyampaikan gagasan-gagasan baru kepada yang lain; bersikap terbuka dan responsif terhadap perspektif baru dan berbeda.

4. Berpikir Kritis dan Berpikir dalam Sistem

Berusaha untuk memberikan penalaran yang masuk akal dalam memahami dan membuat pilihan yang rumit; memahami interkoneksi antara sistem.

5. Kecakapan Melek Informasi dan Media

Menganalisa, mengakses, mengelola, mengintegrasi, mengevaluasi, dan menciptakan informasi dalam berbagai bentuk dan media.

6. Kecakapan Hubungan Antar Pribadi dan Kerjasama

Menunjukkan kerjasama berkelompok dan kepemimpinan; beradaptasi dalam berbagai peran dan tanggungjawab; bekerja secara produktif dengan yang lain; menempatkan empati pada tempatnya; menghormati perspektif berbeda.

7. Identifikasi masalah, Penjabaran, dan Solusi

Kemampuan untuk menyusun dan mengungkapkan, menganalisa, dan menyelesaikan masalah.

8. Pengarahan Pribadi

Memonitor pemahaman diri dan mempelajari kebutuhan pembelajaran,  menemukan sumber-sumber yang tepat,  mentransfer pembelajaran dari satu bidang ke bidang lainnya.

9. Tanggung Jawab Sosial

Tanggung jawab dalam bertindak dengan mengutamakan kepentingan masyarakat yang lebih besar; menunjukkan perilaku etis secara pribadi, pada tempat kerja, dan hubungan antar masyarakat

Berikut beberapa karakteristik pembelajaran yang berpusat pada siswa dan berpusat pada guru ditinjau dari segi materi, instruksi, lingkungan kelas, penilaian, dan teknologi.

Pendekatan yang Berpusat pada Guru Pendekatan yang Berpusat pada Siswa

Materi

Materi dikembangkan dari kurikulum, dan semua siswa mempelajari topik yang sama pada waktu yang sama. Para siswa belajar topik-topik berdasarkan kurikulum dan standar tetapi diijinkan untuk memilih sebuah topik belajar.
Para siswa mendapatkan akses pada informasi yang terbatas, dipilih oleh guru atau perpustakaan sekolah. Para siswa mendapatkan akses tak terbatas dengan kualitas yang berbeda-beda.
Topik-topik belajar biasanya terisolasi dan berdiri sendiri dari satu sama lainnya. Para siswa mempelajari materi yang memperlihatkan hubungan antar mata pelajaran.
Para siswa menghafal fakta dan kadang menganalisa informasi secara kritis. Terdapat fokus yang sedikit dalam mengaplikasikan fakta atau konsep pada situasi dunia nyata yang berbeda-beda. Para siswa mempelajari konsep dan juga fakta, dan sering terlibat dalam analisa tingkat tinggi, evaluasi, dan sintesa dari berbagai jenis materi. Terdapat penekanan pada bagaimana mengaplikasikan konsep terhadap situasi di dunia nyata.
Para siswa berusaha untuk menemukan jawaban yang benar. Para siswa berusaha untuk mendapatkan salah satu dari sejumlah jawaban yang benar.
Para guru memilih kegiatan dan memberikan materi sesuai dengan tingkatannya. Para siswa memilih bermacam jenis kegiatan yang disediakan guru dan seringkali menentukan sendiri pada tingkat tantangan mana mereka harus bekerja.

Instruksi

Guru adalah pemberi informasi-orang bijaksana di atas panggung- yang membantu siswa untuk mendapatkan kecakapan dan pengetahuan. Guru adalah fasilitator/penghubung-pendamping siswa- yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengaplikasikan kecakapan dan membangun pengetahuan mereka sendiri.
Belajar dimulai dengan sesuatu yang tidak diketahui siswa. Belajar dimulai dengan pengetahuan yang sudah pernah diketahui sebelumnya.
Mengajar adalah proses yang penuh dengan instruksi. Mengajar adalah proses membangun.
Para siswa menyelesaikan aktivitas dan pelajaran pendek yang terlepas di sekitar materi dan kecakapan tertentu. Para siswa bekerja pada aktivitas dan proyek yang terhubungkan dengan tujuan jangka panjang untuk membangun pengertian konsep mendalam dan strategi yang berguna.

Lingkungan Kelas

Para siswa belajar secara pasif. Lingkungan kelas menggambarkan tempat bekerja yang hidup dengan berbagai macam aktivitas dan tingkat keramaian yang tinggi tergantung pada jenis materi yang sedang dikerjakan.
Para siswa biasanya bekerja secara individu. Para siswa seringkali dengan teman-teman, para ahli, masyarakat sekitar, dan para guru.

Penilaian

Para siswa mengerjakan ujian kertas dan pensil dengan tenang dan individual. Pertanyaan-pertanyaannya tersimpan rahasia sampai waktu ujian sehingga siswa harus belajar seluruh materi ujian walaupun hanya sebagian yang akan diuji. Para siswa mengetahui sebelumnya bagaimana mereka akan diuji, memiliki kriteria terhadap materi yang akan dinilai, menerima komentar dari guru dan teman-teman mereka, dan memiliki banyak kesempatan untuk menilai pekerjaan mereka sendiri.
Para guru bertanggung jawab penuh atas proses belajar mengajar para siswanya. Guru dan siswa berbagi tanggung jawab dalam proses belajar mengajar dan keberhasilannya.
Siswa amat termotivasi untuk mendapatkan nilai yang bagus, untuk menyenangkan guru, dan mendapatkan hadiah. Minat dan keterlibatan siswa meningkatkan motivasi dan usahanya.

Teknologi

Guru menggunakan berbagai macam teknologi untuk menerangkan, mendemonstrasikan, dan menggambarkan berbagai macam produk. Siswa menggunakan berbagai macam teknologi untuk mengerjakan riset, berkomunikasi, dan menciptakan pengetahuan.

 

Oleh: Estina Ekawati, S.Si, M.Pd.Si (Staff PPPPTK Matematika)



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

2 Comments

  1. imam wahyudiNovember 10, 2011 at 12:09 am

    Bagus, jika saya punya bemikiran yang berupa artikel, bolehkah untuk saya kirimkan ke P4TK, ya siapa tahun layak untuk dimuat.
    terima kasih

    [Reply]

    admin Reply:

    Silahkan Bapak… Insya Allah ada majalah LIMAS dan juga jurnal EDUMAT yang bisa menampung tulisan Bapak/Ibu semua…

    [Reply]

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Plugin created by Jake Ruston - Sponsored by Cashmere Blanket.

Statistik